Belajar, ikhtiar dan tawakal…

Mendadak ingin sendiri

hari ini g tau kenapa, aku sedang ingin sendiri…
menikmati kesendirian, bahkan ke autisanku seperti dulu….
kangen dengan masa-masa SMP kelas 2 ku…
kangen dengan keunikanku saat itu….

masa lalu yang seakan akan terus jadi cita-citaku…
tak tau kenapa rasanya letih…
lelah sekali…
cape…

fesbuk ingin ku non aktifkan selamanya, tapi sepertinya…
butuh pemikiran lagi….

g tau, pengin sendiri…
ku harap ini bukan berasal dari jiwa pengecutku…
ku harap ini bagian dari kebijaksanaanku…

hupft….
jenuh, pengin ke suatu tempat….
berkemah, tidur di rumput sambil melihat bintang tengah malam…
seperti waktu dulu….

ingin sekali pramukaan lagi…
kangen pramuka ku…
kangen lumpur dan bau asin di baju, rok dan sepatuku…
kangen diguling2 di pasir, dijemur di pantai, ngerayap… push up…
hwaaaaa…. semua itu… kangen bentak bentakan [hihi…]…
kangen semuanya….
🙂

” Kau bilang padaku, kau ingin bertemu
Ku bilang padamu oh ya nanti dulu
Aku lagi sibuk sayang, aku lagi kerja sayang
Untuk membeli beras dan sebongkah berlian

Sayang, aku bukanlah bang toyib
Yang tak pulang-pulang
Yang tak pasti kapan dia datang

Sabar sayang, sabarlah sebentar
Aku pasti pulang karna aku bukan
Aku bukan bang toyib

Sudah tunggu saja diriku di rumah
Jangan marah-marah, duduk yang manis ya
Aku lagi sibuk sayang, aku lagi kerja sayang
Untuk membeli beras dan sebongkah berlian

Sayang, aku bukanlah bang toyib
Yang tak pulang-pulang

Yang tak pasti kapan dia datang

Sayang, aku bukanlah bang toyib uhh
Yang tak pulang-pulang
Yang tak pasti kapan dia datang

Sabar sayang, sabarlah sebentar
Aku pasti pulang karna aku bukan
Aku bukan aku bukan aku bukan bang toyib ”

Hehe… itu lagu utuh lagu PARA WALI yang lagi sering didenger2in di telinga ente agan….
berbuah dari percakapanku di Prima Riau Holiday (penyedia jasa perjalanan) cabang Gerlong tentang pendidikan karakter kesukaan aku dan temen kostku pada lagu PARA WALI ini…. jadi deh nie tulisan dan nie judul yang ngejeblag serasa penting gitu ye judulnye asa bener gitu… :p
haha…

Iye nih, ditelusur punya telusur…Indonesia ni emang lagi gencer2nye ngembangin mulai in yang namenye character building, pendidikan karakter, kurikulum berbasis karakter bla bla bla… yang intinye ya ntu pembentukan akhlakul karimah [hehe, kaya moto di Madrasah aje ye…] afektif yang dateng… gitu… nah nie, dari dulu c Bang Thayyib di konotasiin negatif melulu… kagak pulang2 lah, udah 2 kali puasa 3 kali lebaran ato 4 kali gitu lupe deui… ckckck… Makdartu, c WALI nie bikin deh tandingannye…

Kita bandingin ye….

Nie lirik bang thayyib
“Bang Toyib, Bang Toyib
Mengapa tak pulang-pulang?
Anakmu, anakmu
panggil-panggil namamu

Bang Toyib, Bang Toyib
kapankah abang kan pulang
anakmu, anakmu rindu ingin bertemu
(Bang Thoyib, Bang Thoyib)

***

Tiga kali puasa
Tiga kali lebaran
Abang tak pernah pulang
Sepucuk surat pun tak datang

Sadar, sadarlah Abang
ingat anak-istrimu
Cepat, cepatlah pulang
semua rindukan dirimu

Kalau dijalan yang benar
selamatkanlah dia
Kalau dijalan yang salah
sadarkanlah dirinya”

di lagu nie,,, dari sudut pandang ane ya Gan… keliatan tuh cewe manjanya, ngegiring para cewe buat manja2an gitu menghadapi jaman edan…. tapi klo dari lagunya bukan bang thayyib, keliatan tuh…. sebenernye para cowo pun gak ongkang ongkang kaki di sono… mereka kerja, nyari nafkah buat ngadepin jaman edan nie….

nie bakalan jadi pelajaran buat lu pade, juga gua sebage cewe….
bahwa cowo melukis kekuatannye lewat otak dan otot mereka…
tapi jaman edan kaya sekarang harus punya cewe2 yang menggenggam erat kesabaran dan kelogisannya….

heuheu… jadi jangan sampe semua tergeserkan gare2 kitenye ke geser sama jaman edan nie….
para cowo juga sama koq, bahkan mereka cenderung lebih manja…. tapi mereka kuat….
jangan kire cewe tuh manja gara2 feminim, nyang ade klo manja nya kelewatan eta mah gak mikir…. hehe…
kitu mereun ye….

Ya Allah, jadikanlah aku dan saudari2 ku menjadi istri2 yang shalihah…
shalihah dalam sebuah proses panjang yang kita tau ujungnya….
shalihah dalam keikhlasan diri dan ketulusan jiwa….
istri2 yang penuh ilmu dan tawadhu, mencintai ilmu dan pewaris ilmu….
istri2 yang tak merepotkan, istri yang penyayang dan penyabar…
istri2 yang perhatian, tau diri, menjaga diri dan menjadi penyejuk hati suami….
yang luas hatinya dan yang doanya dapat mengguncangkan langit…
yang air mata doanya dapat menjadi jembatan menuju telaga surga Mu kelak….
Teguhkanlah hati2 kami dalam bersabar… jagalah lisan dan pikiran kami dalam menanti kekasih kami…
Jikalaupun kami terlupa mengeluh pada Mu Rabb, ampunilah kelemahan kami….
Tiada kekuatan dalam doa melainkan hanya Engkau lah semua muara itu….
Semoga shalawat senantiasa terlimpah curah pada kekasih Mu, Muhammad saw beserta keluarga dan pengikutnya Amin…
Shallu ‘alannabi muhammad..
Ya Rabbi Shalli ‘alaih…

wallahu a’lam… sadayana namung Gusti Allah ingkang paling Kuasa….
semoga nyang udeh ane tulis bener adenye, amin….
Wassalamu’alaikum….

Baru kerasa “taste” nya

Owh gini ya???? hmmmm….

[semoga apa yang aku tulis benar adanya, kumulai tulisan ini dengan membaca Asma Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, semoga Tuhan Mengampuniku…]

Setelah beberapa bulan menjalani skripsi, ternyata memang kenyataannya seperti ini. Tak semudah yang kubayangkan dan tak semulus yang aku pikirkan. Tak mengapa bila materi telah banyak bertumpuk di otak, dan banyak pertanyaan yang belum terbalaskan. Tak mengapa…. asal tak ada perasaan itu…. Kawan, begitukah caramu??? [cie]

*Gak terima ! ya, itu yang terpikirkan dalam emosiku…
*Sakit Atiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii,,,, sumpah [bisik setan ku]

Hati-hatiku terlukai oleh tangan dan mata jahil…
jahil ilmu, jahil kata, jahil perbuatan…
Ampun dah,,,,
Wahai bangsa jahil…..
Sudahi dulu bangsa mu, kureguk darah dalam setiap tetasan indukmu….
kau cabik hina dina….

Jahil ku oh jahilku…
pergi menghilang dalam senja…
kembali datang saat jelang siang…

Aduh, hujan…. hukuman hujan dalam rajam !
O laila Majnun… kapan kau kembali hiasi mimpiku…
Berbias bisa, berbisa bias….

Owalah nduk-nduk…
srudug ngalor ngidul…

Mamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa……………………… T.T

assalamu’alaikum….

hai… semoga yang aku tulis benar adanya, amin… ^___^

gini lho, ini cerita waktu pas kepepet uang ongkos dan uang makan gara-gara ATM di blokir.. wew, ada2 aja…

ceritanye mau baik2in adik buat ngebeliin flashdisk titipan dia. Di BEC olangan, dengan pedenya memilih2, mondar mandir hampir semua toko diliat2 diintip2. Akhirnya menemukan yang pas di hati. Ku SMS lah adik aku,”mau beli flashdisk yang berapa giga? ada yang 4 giga=70ribu, yang 8 giga=120ribu? bales cepet” Adikku pun balas dia, “yang 8giga 2, yang 4giga 1”. Edun, duit gua vertical limit gini, dia mintanye nyang buanyak2… waduh, kubalaslah SMS dia “wew, duitnya gak cukup, buruan pilih aja” dibalaslah “ya udah yang 8giga 2.” Deal lah disitu. Oke, aku kelantai bawah BEC, kuambil duit dan kubelilah ntu flashdisk 8giga 2 buah. Oke kita pulang.

Nah singkat cerita nie dengan keadaan uang limited edition gitu, ada temen yang minta transferin uang dulu dari ATM aku. okelah klo begitu, kita transfer… Pagi2 katanya mau dibalikin tuh duit, oke kita tunggu. Pagi2 emang masih ada duit buat pegangan, jadi g ambil duit dulu. Pulang2 maghrib, mampirlah dulu itu aku ke ATM Mandiri yang di depan Masjid DT. Tanpa pikir panjang, aku ambil lah uang aku… trus di layar ceunah ada tulisan “Maaf saldo anda tidak mencukupi untuk melakukan transaksi ini” gitu deh kurang lebihnya. Ow ow ow, dah deg2 ser nih, pasti diblokir… wew, bener… akhirnya ATM akuhnya diblokir… Pratin lah beberapa hari itu… udah air abis lagi, heummm…. gimana nie? minjam lah uang kesana kemari, minjem lah pulsa kemana2… alhamdulillah temen2 ane masih banyak orang baiknya Gan, jadi weh terselamatkan beberapa hari… heuheu…

Disini nih mulai ceritanya, ceritanya uang pinjeman dari temen ane nyang dari Padang ntu dah limit juga. Pagi2 dah dengan PD nya mengeprint semua laporan individu PLP sesuai permintaan ketua kelompok. Wew, kerasa banget priatinnya, ngejilid serasa sangadh beurat buat ngeluarin uang. Haha… lebay… selesai ngeprint, berangkatlah ke sekolah PLP urang nu rada tebih itu. Uang masih cukup. Selesai aktiviti di sekul, aku nyah baru nyadar klo di saku cuma ada uang 6ribu. Oke, mulailah skala prioritas finansial berjalan.

6ribu=4ribu+2ribu.
4ribu buat ongkos angkot
2ribu buat beli makan berat

Hmmm, pesimis juga gua… secara takut gizi tak terpenuhi, hehe… ya sudahlah, latian priatin…
Naiklah diriku ke angkot jurusan Caheum-Ledeng menuju Ledeng. Kesan pertama naik angkot, ya Allah pak supirnya agak p*kasebel*un, nyupirnya agak kurang ati2 plus sradag srudug. Sepanjang perjalanan fine2 aja dengan lalu lalang penumpang angkot yang silih berganti. Wah, hari dah mulai gelap dan penumpang angkot tinggal berdua aja [sama bapak2 pulang kerja kayanya]. Di deket POM Bensin Cipaganti, terlihat samar2 ada 3 orang berbadan kekar dan berjaket hitam menyetop angkot ku. WEh, sereum juga nya… tapi akang2 sereum itu langsung nanyain ke pak supir, “pak, klo ke sederhana berapa? diborong?” Lalu terjadilah tawar menawar antar keduanya. Dalam hati deg2an pisssaaann, takut diminta turun trus uang aku ntar kurang buat naik angkot lagi, alamat jalan nie… huhuhu… “suudzon dulu[jangan ditiru…]” Selang beberapa lama, bapak sopir dan akang sereum itu mencapai kesepakatan… trus pak supir said, “punten neng, pak… bayarna ditukang weh…” dengan muka bingung aku belum bisa mencerna kata2 bapak supir itu, sembari gempeur aku beraniin nanya, “ditukang pak??? di depan?” lupa2 inget, tukang itu belakang apa depan, akhirnya aku taklid aja sama bapak2 yang seangkot [gak bayar ongkos angkot sama pak supir itu]. Masih dalam keadaan gak mudeng, nungguin angkot ditempat agak gelap, serem juga c. Dan alhamdulillah gak beberapa lama, angkot pun datang. Hmmm, lumayan sesak. Diangkot aku coba berfikir dan mengingat2 lagi,

“tukang=?”
“depan=?”

hehe, akhirnya ketemu jawaban “payun=depan” dan “tukang=belakang” it means that pak supir said “bayarnya di belakang aja”

ooooooo itu tho… oke lah klo begitu. Lega rasanya, karena dari cipaganti tinggal bayar 2 ribu aja. Syukur aku bisa nyampe di panorama dengan selamat dan tanpa hambatan [ongkos] yang berarti dan uangku :

6ribu – 2ribu = 4ribu [bisa untuk beli makan]

Hmmm, ya itulah sepenggal kisah ku… merasa sangat mendapat rizki dari arah yang tak diduga2.

ada yang punya pengalaman lain???

“Seburuk apapun penilaian manusia, jika Ia menghendaki, tak ada yang bisa mengelak, penilaian jelek bin suudzon pun bisa mendatangkan wasilah buat kita…” makanya, suudzonlah ditempatnya “ditempat yang bukan merupakan ciptaan Allah” heuheu…

sekian heula nya…
nuhun….

wassalamu’alaikum….

BANDUNG – SURABAYA SURABAYA – BANDUNG
Argowilis 07.00 – 20.00
Argowilis 07.20 – 19.26
Mutiara Selatan 17.00 – 06.53
Mutiara Selatan 15.45 – 06.15
Turangga 19.00 – 08.32
Turangga 17.45 – 07.10

BANDUNG – SEMARANG SEMARANG – BANDUNG
Harina 20.30 – 04.27
Harina 20.30 – 04.19

BANDUNG – SOLO SOLO – BANDUNG
Lodaya Pagi 08.00 – 17.13
Lodaya Pagi 08.30 – 17.45
Lodaya Malam 20.00 – 05.10
Lodaya Malam 20.30 – 05.41

KIARACONDONG – SURABAYA SURABAYA – KIARACONDONG
Pasundan 06.15 – 22.48
Pasundan 06.00 – 22.18

PADALARANG – KEDIRI KEDIRI – PADALARANG
Kahuripan 19.30 – 11.13
Kahuripan 15.20 – 08.22

KIARACONDONG – KUTOARJO SURABAYA – KIARACONDONG
Kutojaya Selatan 21.30 – 05.21
Kutojaya Selatan 08.25 – 16.08

assalamu’alaikum…

semoga apa yang aku tulis benar adanya… amin…

hay semua… mau bagi2 cerita plus keripik2 gurih nan pedas di masa PLP nie… haha..

pertama ketemu anak2 PLP waktu ngumpul2 c agak takut bin sereum juga, karena notabene akuh yang anak MIPA [yang katanya kalem2 :p ] harus bekerjasama dengan anak2 Seni yang katanya ‘nyeni abieeesss’. Over all, setelah kenalan, bla bla bla, basa basi bin melihat situasi c enjoy aja… mereka asik, dan gak seperti yang aku takutin juga.. hehe… Hari2 PLP dijalani dengan mulus2 aja… dari masalah perkelompokan, masalah pembagian piket, masalah pembagian jadwal ngajar dsb… semuanya oke lah menurut aku… Bukan cuma intern, ekstern juga, semuanya masih dapat dikendalikan, dikompromikan maksudnya.. hihi… jadwal PLP hanya 3 hari seminggu, yang berarti aku punya 4 hari untuk menyelesaikan yang lain2nya. Jadwal PLP yang masuk siang dan pulang malem cukup menguras pipi tembemku… sampai2 waktu pulang lagi2 dibilang ‘kaya orang tua’ sama mama gara2 pipiku yang semakin tirus… biarin lah, mumpung muda… hoho.. [dalih]

Semakin kesini2, semakin enjoy, semakin akrab temen2, semakin akrab dengan guru2, and i feel closer with my children… yups, now i have children, banyak anak banyak rejeki katanya… dan itu memang benar kurasakan semasa PLP ini… semakin banyak waktu bersama mereka, semakin banyak ilmu yang dapat aku petik bersama mereka… Ilmu, yah itu adalah salah satu alasan aku dan mereka ada dalam satu tempat yang sama ‘sekolah’. and i surprised when my children, give me a gift, special gift from their heart… this is : ….

“Saya kagum sama ibu, ibu tegas, tapi saya tidak merasa ketegasan ibu membebani saya
saran dari saya, lanjutkan sistem mengajar ibu yang seperti itu. saya yakin suatu saat
murid ibu selalu mengenang ibu. terima kasih banyak ibu ^_^”

“ibu baik, tapi sombong…hehe.. mungkin karena belum kenal…”

“jangan jutek klo ngajar di kelas. Sebaiknya ibu lebih banyak tersenyum lagi”

“selama ibu mengajar disini cara belajarnya baik, keras tidak mudah tersinggung, tetapi
ibu bersikap keras ituh demi kebaikan saya juga, supaya rajin belajar dan dalam ulangan
tidak nyontek”

“terkadang bisa mengajar enjoy dan terkadang lebih menekan kepada anak2 untuk mengerti
tapi… trims aja bu…”

“banyak sekali peraturan mungkin teman2 dari IS-1&2 pun berpendapat yang sama seperti saya.
tapi ibu sudah baik dalam mengajar. jangan terlalu banyak aturan”

“terlalu tegas, banyak aturannya, tidak bisa diajak bercanda, terlalu pendiam, tidak terbuka”

“sebaiknya kalo ngajar ibu harus ramah, jangan jutek apalagi galak. banyaklah senyum di saat mengajar”

“never walk alone and be yourself. semuanya sama namanya juga PPL, masih sama2 belajar,
saya jadi pelajar, ibu jadi. Ibu ngajarnya jangan mengekang, karena anak jaman sekarang
mah maunya yang funny but understand. jangan galak, jangan judes, jangan ngekang sama murid”

“ibu jangan terlalu jutek, ibu kalo ngajar harus yang jelas, soalnya kadang2 suka g jelas”

“baik, lumayan pusing sih untuk cara pengajarannya karena terlalu cepat dalam menjelaskan”

“selama ibu mengajar ibu baik, sopan, tapi maaf ia bu, ibu kurang senyum. tapi dari semuanya
ibu baik. cuma tingkatin aja cara ngajarnya biar bisa bikin anak2 nyaman belajar sama ibu”

“ibu jangan seriius teuing, happy aja bawa enjoy jadi belajarnya santai. banyak humor,
senyum jangan dibikin terlalu serius ya bu, good luck..”

“suaranya jangan terlalu pelan”

“UTS nya ada yang gampang ada yang susah tapi ibu gurunya baik”

“ibu baik tapi kalo nerangin suka kurang kedengeran suaranya”

“ibu itu baik, tegas, tapi terlalu serius… sarannya jangan terlalu serius ya bu..
moga ibu bisa sukses..”

“ibu mengajar dengan baik saya senang belajar dengan ibu trus ada yang beda kalo ulangan
sama ibu yaitu harus nulis janji”

“ibu maaf ya sebelumnya, tapi ibu kalo ngajar suka jutek, judes… emanga sih mungkin maksud
ibu biar anak2nya disiplin tapi bu jangan judes terus ya.. pokoknya good luck deh buat ibu…”

“saya senang belajar dengan ibu, bisa enjoy dalam belajar”

“ibu itu baik lah dan cara mengajarnya juga dimengerti. terima kasih ibu”

“ibu terlalu tegas, tapi baik”

“ibu selalu bersikap baik pada siswanya”

“ibu baik, tapi soalnya sulit bu..”

“ibu baik mengajarkan kepada murid dengan baik. tetapi apabila saat ulangan sebaiknya
ibu memberi soal yang mudah untuk kita jawab agar kita tidak pusing”

“bu jangan terlalu banyak aturan”

“ibu baik banget, ngasih soalnya pada susah2..hehe”

“ibu baik, tegas, dan belajar bersama ibu dan diajarkan tentang TIK oleh cukup bisa membuat
saya paham dan mengerti”

“ibu terlalu jutek, perbaiki kekurangan ibu selama mengajar”

“ibu teh bageur teuing, jangan terlalu baik ya bu…”

“ibu harus sedikit humoris”

“cara mengajar ibu kurang dipahami mungkin ibu bisa lebih jelas lagi dalam memberikan
materi”

“jangan terlalu serius kalo lagi ngajar teh, buatlah suasana yang nyaman biar anak2 bisa
relaks belajarnya. bersikaplah sosialisasi. jangan diem ajah.. tong judes duih..”

“selama ibu mengajar baik dan jelas dalam menerangkan”

“cukup baik dalam mengajar. i like this, tetapi ibu kurang bercanda”

“selama ibu mengajar di kelas ini biasa saja”

“ibu baik orangnya, kalo ngasih tugas jangan banyak2”

“dapat memberi wawasan dan ilmu yang baru bagi para siswa dan dapat memahami siswa2
di kelas XI IA-1”

“sebel deh… kenapa juga harus pake kurang2 poin. terlalu banyak aturan.. hehe.. guru2
yang lain gak pada gitu deh… cuma ibu doang PPL yang kasih sumpah2an. Guru tetap disini
aja ga ada yang berani main sama sumpah. maaf ya bu.. senyum dikit boleh ga bu???”

“ibu terlalu jutek, gak asik, lebay ! ibu yang bageur atuh sama kita2, ngertiiin kita
donk, kalo gitu kan asik kita bisa belajar tenang dan happy sama ibu, maaf ya bu.. haha..”

“ibu tuh orangnya baek, gak cerewet, pendiem. tapi kalo ulangan ibu mah meuni suka pake
janji2an, jadinya kan gak srek dihati… LIKE THIS”

“menurut saya ibu terlalu serius dalam mengajar. padahal bu waktu mengajar jangan terlalu
serius ya bu, biar suasananya gak terlalu tegang.. bumbui pake ketawa, becanda gitu bu..
tapi yang saya suka pas ulangan ada janji gitu bu, soalnya mendidik kita buat jujur sama diri sendiri”

“kalo lagi ujian gak perlu pake janji atuh bu.. da pelajaran yang lain juga gak pake.. hehe..
peace ^^”

“terlalu banyak aturan”

“soal ulangannya lumayan menari2 di otak, rada mumet karena ndak ngapalin..hehe.. lanjutkan
bu yang seperti setiap ulangan, agar kita pada jujur dan maju, lanjutkan !”

“ibu mengajarnya kurang tegas tetapi jangan terlalu serius juga, ibu kurang ramah. ibu harus
ramah (harus tersenyum), terus kalau lagi ulangan ibu harus ngelihat karena suka
banyak yang OB”

“sumpah yang ibu suruh setiap ulangan memotivasi saya dan teman2 untuk jujur dan sungguh2
dalam belajar. makasih bu.. ibu banyak2 senyum biar cantiknya keliatan..”

“heemm.. mv ya bu saya lancang, pertama liat ibu jutek, judes, terus gak/jarang senyum
ngajarnya juga kaya yang mau gak mau. Tapi sebenernya ibu baik. Trus kalo bisa waktu ulangan
gak usah janji2 soalnya kan maklum anak muda. Maklum anak SMA. trus juga kalo pake janji
kita jadi tertekan bu..”

“menurut saya,, ibu terlalu menginginkan kehendak ibu sendiri kalo lagi ulangan… coontohnya
dalam mengisi PG harus gini lah… trus gak ada bercandanya kalo lagi ngajar jangan terlalu
serius (judes).. perbaiki cara ngajar ibu.. terus tersenyumlah ibu sedikit saja… ibu
jangan tersinggung dalam kritik kita.. karena buat membangun..”

“to he love ka baraya sains two… ibu tong galak2, belajar sama ibu??? rame lah bu, gokil2..”

“kritik lumayan gurih”

“ibu baik, bisa sabar kalo temen2 pada berisik”

“lebay, jutek. ibu, ngertiin kita dong, setiap ulangan pasti selalu ada janji2 kaya gitu
memang tujuan ibu baik bener tapi kan gak harus gitu juga bu. semoga bermanfaat ^^”

“ibu agak jutek tapi baik, senyum donk bu,hehe..😀 walaupun ibu jutek, ibu baik koq,
cuma jarang senyum hehe.. ibu saya senang punya guru kaya’ ibu yang udah memotivasi untuk
tidak mencontek. emang anak2 sebagian besar pada gak setuju. tapi bener ya ibu kalo kita
dibiasakan untuk mencontek kapan negara kita maju, dan pastinya ini lebih nguatin iman
kita ya bu? terus juga biar kita gak jadi orang munafik untuk tidak ingkar janji, haha :d
keep spirit ya bu ?!!”

“sebaiknya pada saat mengajar tidak terlalu serius, dan ada waktu untuk bersenda gurau
agar proses belajar mengajar tidak membosankan”

“ah biasa2 aja, g rame, g jenuh yang pasti biasa2 saja.. selainnya no comment..”

“ibu mengajarnya baik, jangan galak2 ya bu..”

“selama ama ibu, lumayan rame lah bu dah cukup ko bu cara ngajarnya…”

“bu bagus sangat tegas dan wibawa. bu jangan jutek donk… kan ibu cantik sayang kalo
gak senyum, jangan terlalu serius ya bu kalo belajar.. maaf ya…”

“terlalu banyak aturan, gak asik, ngapain bu janji2 pake nama tuhan segala. hargai kami
ya bu… jadi guru yang asik.. jangan irit senyum… ok.. :p”

“tidak tahu harus menulis apa? soalnya aku jarang2 masuk sekolah, saya juga tidak tahu
ibu kalo mengajar itu seperti apa? jadi mungkin saya cuma bisa kritik, cara ibu mengajar
bagus, tegas, disiplin dll”

“ibu judes banget, jangan judes2 ya bu…”

“ibu sebenernya baik, tapi suka keliatan cuek jadi kesannya kaya yang sombong. Menurut
aku murid sebenernya bisa jadi temen, jadi gak usah gengsi atau terlalu berwibawa buat
deket sama murid, kurang banyak ngomong, terlalu banyak diem..”

“ibu tidak pernah ada humorisnya. Memang belajar harus serius tetapi kalo terlalu serius
jadinya jenuh. “Senyum itu ibadah”ibu pasti lebih cantik kalo sering senyum”

“belajar sama ibu mah gak asik !!! gak ada becandanya, bawaannya seriu, jangan kaya gitu
lah bu kalo ngajar !!! kalo mau ulangan jangan pake janji !!! dosa tau…”

“ya Allah ibu kaya gak pernah ngerasain kaya kita aja pake acara janji2 segala, maaf
la sebelumnya kenapa sih kalo ibu ngomong matanya harus yang kaya’ gimana gitu..
bu jangan jutek donk trus jangan pelit napa bu.. maaf la bu…”

“mengajarnya kurang tegas, (jangan terlalu tegas), kurang ramah… lebih banyak senyum
udah aja deh.. i like for ibu…”

“judes, galak dan membosankan !!!”

“judes, galak, membosankan… kalo mengajar jangan judes atuh ibu”

“menurut saya ibu keliatannya sombong dan jutek! dengan sikap ibu yang kaya gitu kami belajar
jadi tidak nyaman dan membosankan !! sebaiknya ibu harus bisa lebih mengerti kemauan
kita atau kemampuan kita”

“kurang keras suaranya kalo lagi mengajar, kurang tegas”

“ibu ngajarnya ngebosenin, ulangan juga meuni pake janji2 segala. Harusnya mah klo
ulangan jangan pake janji, hehe…”

“ibu ngajarnya terlalu jutek !! uups !! i’m sorry mam…”

“ibu tuh baik cuma sedikit nyebelin, ngebosenin (sorry). Jangan terlalu judes deh
trus mo ulangan jangan bikin perjanjian pake nama Tuhan, dosa.. gak semua orang bisa
gak nyontek karena nantinya cuma buat dosa..”

“ibu terlalu tegas, jangan terlalu judes”

“jangan judes donk kalau lagi ngajar, tegas boleh tapi jangan terlalu banget
jadinya ngeBeTein..”

“ibu jutek, galak, ibu terlalu baik dalam mengajar”

“judes, galak, membosankan… jangan terlalu judes ya bu… hehe..”

“ibu, ibu teh mengajar di SMA bukan di TK, tapi cara ibu mengajar sangat membosankan
tidak enak we lah pokoknya mah, jauh jeunk murid teh, beda banget ma PPL yang dulu.
Cara ibu mengajar diperbaiki lagi supaya kita semua mengerti apa yang ibu ajarkan”

“kurang lengkap dan kurang jelas menyampaikan materi. Suaranya kalo mengajar
agak dikeraskan”

“ibu ngajarnya membosankan, kalo ulangan pake janji2 segala. Gak usah pake janji
lah klo ulangan terus kalau ngajar slow saja, gak usah terlalu mengekang anak2nya”

“ibu mah kadang2 suka jutek :(”

“bu klo bisa ibu senyum dikit aja gak apa2 koq jangan jutek, jadi ke kitanya
gak nyaman. Terus kalo ulangan jangan ada kata2 sumpahnya bu, da pelajaran agama
juga gak kaya gini banget”

it’s All gifts that they give to me, their teacher… how i feel???
aku sangat berterima kasih… the great huge for u all…
semua yang mereka tulis, benar dari lubuk hati mereka.. aku bisa merasakannya.. tak ada pengkritik yang lebih hebat daripada orang2 yang jujur…

Sebenarnya waktu aku baca tulisan2 mereka, aku setitik menitikan air mata… aku haru… yaps, haru dengan ketulusan mereka… kamu tau kenapa??? karena aku meminta kritik itu pada saat akhir mereka mengerjakan Ulangan dengan peraturan2 yang aku buat [yang tentu saja mereka keberatan], dan kamu tau… waktu mengerjakan ulangan itu mepet dan hampir tak ada waktu untuk main2 dalam membaca soal… tapi MEREKA MELAKUKANNYA… they do it..

bagiku akan susah mengkritik orang lain dengan semua keterbatasan dan keterkekanganku, tapi tidak bagi mereka… thank u very much, i proud of u…

🙂

heeemmm… dan kamu tau saat aku masuk kembali ke kelas mereka minggu depannya, aku ingin memperbaiki diri, dan mereka menyambutku dengan sangat terbuka, membantuku semampu mereka, walaupun ada pil pahit yang aku berikan, tapi mereka telah dewasa dan mampu mengerti manfaatnya… hehe, my children, i know all of u are the best people, so be the best…

ibu akan ingat gebrakan meja kalian saat tak mau menulis janji pada diri masing2, dan ibu sangat bangga punya anak2 seperti kalian yang tak mau munafik dan mengumpatkan kejelekan sendiri dalam2… proud of u…

ibu akan ingat, saat ibu dbuat malu oleh kesalahan ibu sendiri karena masuk kelas yang salah, atau salah menghitung soal, atau juga salah mengoreksi…

it’s all a proccess, and i know, i’m not alone… all of u support me well, so do i… i try the best for u… be proccess and success for me and all of u…

dan jangan lupa, Be Honest, honey… ^__^

Kuceritakan sebuah kesenduan dalam kalbu…
Biru…
Mungkin ini jawaban apa yang menjadi asa ku…
Berjibaku dengan perasaanku sendiri
tak ada perlawanan ataupun belaan…
yang ada hanya rayuan dan belaian
kuasa menang, datang dan kalah
loncatan peluru berdesir pasir,
ya, sama dengan hatiku…
bergemuruh, berdesir, dan kadang sepoi2…
haha, ketawa menyaksikan kekerdilan jiwaku yang ini
jiwa yang penuh kata2 ngalor ngidul tak jelas mana arahnya

dasar jiwa labil…
aku ingin puas dengan keegoisanku sendiri
keegoisan yang tak berujung kecuali dengan sebuah panggok ukir berwarna hijau…

keegoisan yang akan membunuh jiwa dan kepositifanku…
keegoisan hati dan raga,…
berteduh dalam gardu listrik pada gemuruh gelegar gementar wedus gembel…

bersama mencumbu hujan dalam riak yang pendek dan berputar berbalik arah…

tak kuasa, ku berasa…